adsense

Pengikut

leaderboard nuffnang

Selasa, 9 Mei 2017

Cafe Dandelion Yang Rustic Chic

Berhabuk blog ni. Cerita di Korea Selatan pun belum habis. Berkoyan yang nak diceritakan. Tapi hari ini, my writing mojo is back. Saya malas nak cerita pasal hal kerja dalam blog ni. Lawatan ke Korea Selatan pun untuk latihan berkaitan kerja. Jadi saya cuma nak sambung cerita tempat menarik saya singgah sepanjang latihan sahaja. 

Dalam minggu kedua di sana, kami di bawa untuk lawatan teknikal ke beberapa empangan dan lawatan berakhir di Busan. Lawatan pertama kami adalah ke Empangan Chungju. Salah sebuah empangan terbesar di negara ini.

Perjalanan mengambil masa kira-kira 4 jam dari Daejeon. Chungju adalah sebuah kawasan pergunungan yang cantik, penuh dengan kehijauan. Menurut kawan saya, kawasan ini akan lebih cantik pada musim bunga dan akan berwarna keemasan pada musim luruh.

Kami sampai di Chungju kira-kira waktu tengah hari. Pihak urus setia latihan telah menempah meja untuk makan tengah hari di Café Dandelion (카페민들레). Macam biasa, kami bertiga yang muslim makan sup sayur-sayuran dan tauhu serta telur dadar. Sedap. Sampai sekarang tak boleh lupa rasa masakan Korea asli. 




Paling menarik di restoran ini adalah suasana dengan hiasan gaya rustic chic. Sangat insta worthy giteww. Sayang betul tak ambil gambar banyak-banyak. Tapi boleh je copy tulisan Korea tu dan search. Boleh juga search 1055 Jideung-ro, Dongnyang-myeon dalam google maps dan tekan butang imagery di bahagian bawah kanan. Cantik kan?





Restoran ini juga ada sebuah kebun sayur kecil di belakangnya. Sebahagian sayur-sayuran yang dihidangkan datang dari kebun ini. Konsep ini dikenali sebagai konsep farm to table.

Jauh di sudut hati saya, saya teringin untuk memiliki sebidang tanah kecil dengan pondok sederhana siap dengan kebun kecil. Pondok kecil lengkap dengan dapur terbuka untuk memasak hidangan hasil dari kebun. Pelanggan hanya makan hasil masakan tuaian dari kebun pondok kecil atau dari kebun-kecil sekitar. Menarik kan angan-angan saya? Percuma saja untuk bermimpi.

Khamis, 5 Januari 2017

Sipi-sipi dari K-Water Academy di Daejeon

Sambung semula cerita di Korea. Esoknya kami semua berbondong-bondanglah naik bas ke destinasi kami seterusnya iaitu K-Water Academy yang terletak di Daejeon. Daejeon ini merupakan salah satu wilayah pentadbiran utama bagi Republik Korea dan juga turut menempatkan pelbagai institusi pendidikan. Kalau di Malaysia tu bolehlah kita bayangkan macam Putrajaya yang digabungkan dengan Bangi. Akademi ini menjadi tempat tinggal kami selama lebih dari dua mingggu. Dalam tempoh itu juga akan ada pergerakan di wilayah-wilayah yang lain. Nanti saya akan kongsikan.


video

Di akademi ini, kami dapat seorang sbeilik walaupun dua katil bujang disediakan. Memang selesa siap dengan tv dan kemudahan wifi. Oleh kerana telah menjadi polisi kerajaan, maka semua bangunan akademi tiada kemudahan wifi kecuali di dalam bilik penginapan. 


Di sini juga ada menyediakan kemudahan mesin basuh baju, pantry dan gym. Setiap hari saya dan kawan saya akan ke gym untuk membuang masa dengan bersenam. Kawan-kawan dari negara ASEAN lain kebiasaannya akan keluar ke bandar untuk minum-minum atau membeli belah. Kami berdua memang tak ada minat nak membeli belah dan kalau nak keluar makan minum pun tak ada pilihan makanan musli di bandar ini. Ada juga sesekali penyelia bawa kami makan di luar tapi dengan bantuan dia dapatlah kami makan hidangan vegetarian.



Pihak akademi memang menyediakan makanan halal sepanjang di sini. Makanannya boleh tahan cuma kadangkala memang teringin nak makan kari atau sambal. Biasanya yang ada adalah salad, makanan jenis stir fry atau sup. Memang selepas tiga minggu agak kurus juga saya. Ada sekali tu bila tengok menu makan malam adalah mee goring. Adoi terujanya la saya walaupun tak minat sangat mee. Alih-alih bila sampai kafe ini yang nan hado. Sentap mak.

Selama di akademi memang nyaman dan tenang saja rasa. Pemandangan cantik. Di bahagian belakang akademi ada bukit yang catik tapi tak berpeluan dan panjat (atau malas lebih tepat). Sayang pula rasanya.


Nanti saya sambung pula cerita saya ke wilayah yang lain pula.

Rabu, 4 Januari 2017

Azam 2017

Okay. Sebelum sambung cerita lepas. Rasanya belum terlambat nak bercerita tentang azam tahun baru. Tiap tahun mesti ada azam baru yang nak dilaksanakan. Sebaik-baik azam adalah azam yang menjadikan kita insan yang lebih baik. Azam yang baik juga sebaiknya boleh dinilai pencapaiannya. Terpulang kepada diri kita macam mana nak menetapkannya dan macam mana nak menilainya. Walaupun saya kurang gemar kongsikan secara terperinci apa yang saya nak dalam hidup tapi kali ini saya nak kongsikan azam saya tahun ini dan strategi saya macam mana nak capai. Tapi ini cuma sebahagian sahaja sebab azam-azam lain itu terlalu peribadi untuk saya kongsikan. Inilah azam saya bagi tahun 2017.

1. SAYA NAK KURANGKAN BERAT BADAN. Berat badan saya sekarang adalah 68.7 kg dengan BMI 29.74 yang menunjukkan saya ni dah terlebih berat badan. Berat badan yang ideal bagi saya adalah sekitar 42.7 kg - 57.8 kg. Saya nak letakkan tiga sasaran; pertama: 60 kg, kedua : 55 kg dan ketiga : 50 kg. Untuk permulaan ini, sudilah menatap wajah saya dengan berat 65kg di hujung tahun 2016.


2. SAYA NAK MAKAN SECARA SIHAT. Makan secara sihat adalah kunci kepada kesihatan yang baik. Semakin meningkat umur, semakin saya kawal apa yang saya makan. Sebelum ini saya biasakan diri untuk berhenti makan sebelum kenyang, elakkan makanan berproses dan akan elakkan makanan manis. Untuk tahun baru ini, saya berazam untuk kuatkan semangat untuk meneruskan kebiasaan saya dan konsisten menjaga pemakanan saya terutamanya makanan bergoreng dan berlemak. Untuk capai azam pertama juga saya sudah mula kira kalori makanan yang saya ambil. Sebagai bukti kesungguhan saya, sudilah menatap menu eat-clean saya buat hari kedua.



3. SAYA NAK HABISKAN BACA EMPAT BUAH BUKU. Dalam tahun-tahun sebelum ini, saya memang suka membeli buku. Tapi bacanya selalu sekerat jalan. Jadi, untuk tahun ini saya nak habiskan empat buat buku yang dah lama terperap di rak buku. Buku yang ini dibeli pada tahun 2010 tapi pembacaannya saya terhenti sehingga bab 7 sahaja. Saya mesti habiskan tahun ini.


4. SAYA NAK BELAJAR BERENANG. Anak-anak saya suka main air walaupun yang pandai berenang cuma anak yang sulung sahaja. Saya suka tengok anak-anak seronok berenang. Jadi, saya belajar berenang supaya dapat lebih enjoy bersama anak-anak. Selain itu, berenang boleh jadi workout sampingan saya.

Itu sahajalah azam saya tahun ini. Kalau banyak-banyak tak tercapai pula. Yang disenaraikan adalah yang dapat diukur dan kalau menunjukkan perkembangan positif, kita tambah lagi bila suku pertama tahun 2017 berakhir. Harap saya istiqamah dalam perjalanan melaksanakan azam saya. InsyaAllah.

Harap tak gelojoh macam ni nak selesaikan azam 2017

ads

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...