adsense

Pengikut

leaderboard nuffnang

Ahad, 7 April 2013

Apa yang saya buat bila anak dijangkiti ‘chickenpox’


Sudah lama saya berhajat untuk menulis catatan ini. Ada dua sebab. Pertama, sebagai rujukan saya akan datang dan kedua sebagai rujukan ibu-ibu yang lain yang mengalami situasi yang sama. Kedua-dua anak saya sudah dijangkiti ‘chickenpox’ dan pertama kali menghadapinya agak sukar untuk saya mencari rujukan. Pada bulan Februari yang lalu, Ahmad telah dijangkiti manakala abangnya Ameer telahpun dijangkiti ketika umurnya dua tahun. Kedua-dua kejadian berlaku ketika saya sedang hamil. Sukacita diingatkan, ibu dan kandungan boleh dijangkiti khususnya diperingkat akhir kehamilan. Alhamdulillah doktor mengesahkan sekiranya saya pernah dijangkiti maka 99.99% peluang untuk diangkiti tidak ada. Maka dapatlah saya menjaga anak saya yang sakit. Malang bagi suami saya yang belum dijangkiti, maka ‘berkawanlah’ dia dengan si Ameer.

Jadi, apa yang saya buat? Sukacita diingatkan bahawa catatan ini adalah berdasarkan pengalaman dan pengetahuan cetek saya sahaja dan boleh dijadikan panduan jika mahu. Adalah lebih baik mendapatkan nasihat doktor kerana setiap orang situasinya berbeza.

‘Chickenpox’ dapat dikenalpasti apabila muncul gelembung cecair pada badan anak. Sesetengah anak akan mula demam dan hidungya berair. Sewaktu Ameer dijangkiti saya cepat-cepat bawanya ke klinik. Doktor akan berikan ubat demam, ubat tahan kegatalan dan juga ‘calamine lotion’. Sewaktu Ahmad dijangkiti saya tidak ke klinik kerana stok ubat demam yang terkini telahpun tersedia dan suami hanya membelikan ‘calamine lotion’. Kami kurang berkenan dengan ‘calamaine lotion’ klinik kerana sukar dibersihkan. Setengah klinik akan berikan surat kuarantin untuk memudahkan ibu bapa memohon cuti. Saya tak dapatkan surat ini kerana sudah pasti anak saya tidak dibenarkan ke taska dan cuti rehat saya tetap akan ditolak. Maka saya membuat keputusan untuk tidak menghantar anak ke taska dan mengambil cuti rehat berselang seli hari dengan suami sehingga anak sembuh. Abangnya tetap ke tadika seperti biasa.

Anak saya dimandikan sekurang-kurang tiga kali sehari dengan air suam dengan menggunakan sabun berubat. Sabun berubat pilihan kami adalah dari jenama ‘Sebamed’. Ia bersifat mengeringkan sama seperti ‘calamine lotion’. Mandi dengan air suam boleh membantu gelembung menjadi kecut dan ‘calamine lotion’ yang bersifat mengeringkan juga membantu gelembung mengecut dengan cepat. Mandi dengan kerap membolehkan kita mengenakan ‘calamine lotion’ yang baru setiap kali. Saya dapati gelembung cecair anak saya kering dalam tepoh tiga hari. Seperti kebiasaan parutnya akan mengambil masa sedikit untuk luruh.

Kuku anak hendaklah dipastikan sentiasa pendek kerana anak akan kerap menggaru akibat kegatalan. Saya juga pakaikan anak dengan baju tiada lengan dan seluar pendek atau lebih baik pakaikan dengan lampin sahaja. Ini bagi membolehkan kulit bernafas kerana peluh boleh mengakibatkan keadaan menjadi lebih teruk.

Kalau tanya saya apa yang anak boleh dan tak boleh makan, saya tidak dapat bantu kerana anak saya tidak mahu makan kecuali bubur nasi dan susu sahaja. Itupun dalam kuantiti yang sedikit tetapi kerap. Ini mungkin kerana anak saya sukar menelan dan gatal-gatal di tekak kerana tekaknya turut dijangkiti dan anak saya turut selsema. Jadi ibu-ibu kena bersedia dengan keadaan anak yang akan kerap muntah. Perhatikan juga suhu badannya. Jika anak tidak minum atau makan langsung, cepat bawanya ke hospital untuk elakkan keadaan menjadi lebih teruk. Yang penting pastikan anak makan atau minum untuk memastikannya mempunyai tenaga lebih-lebih lagi jika anak demam.

Kalau ditanya saya mengenai pantang larang orang tua dan amalan minum air kelapa dan sebagainya, saya tak pasti kerana saya tidak amalkan mana-mana petua atau amalan tersebut. Itu adalah hak masing-masing.

Ibu-ibu jangan susah hati jika anak terkena jangkitan ‘chickenpox’ pada usia muda. You are doing your kids a big favor. Parut yang ditinggalkan tidak lama kerana kulit anak-anak meregang seiring dengan pembesarannya dan anak tidak lagi dijangkiti bila sudah dewasa.

Harapnya catatan ini dapat memberi rujukan dan panduan. Walau bagaimanapun, situasi setiap orang berbeza dan dinasihatkan berjumpalah dengan doktor untuk mendapatkan nasihat professional. Bagaimana pula cara rakan-rakan lain?

ads

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...