adsense

Pengikut

leaderboard nuffnang

Rabu, 2 Oktober 2013

Bermain Layang-Layang Di Pantai Klebang

Setelah anak-anak diberi peluang merehatkan diri seketika di dalam kereta sementara kami bersolat bergilir-gilir, kami pun bergerak meninggalkan Taman Merdeka. Mengikut perancangan asal, sepatutnya kami melawat Muzium Kapal Selam di Dataran 1Malaysia, Pantai Klebang. Namun jam telah menghampiri jam 4 petang. Muzium tersebut tutup pada jam 4 petang. Maka kami batalkan rancangan untuk ke muzium tersebut. Kami sekeluarga bergerak ke rancangan seterusnya iaitu ke kawasan Klebang juga untuk menikmati ‘coconut shake original’. 

Kalau ke Klebang, cari stesen minyak Caltex. Di sana ada dibuka gerai ‘coconut shake’ untuk dijual bagi yang ingin ‘take away’. Bagi yang ingin menikmatinya sambil makan juadah minum petang, bolehlah masuk ke simpang berhampiran. Di sana ada gerai yang lebih besar siap dengan dua kaunter bayaran. Di gerai ini ada disediakan ruang tempat letak kereta yang luas. Bagi yang ingin menjamu selera, pelbagai jenis kuih ada disediakan. Antara juadah yang sedap adalah Nasi Lemak dan juga Pulut Kuning beserta rendang. Ambil makanan dan bayar dahulu sebelum menjamu selera. Sewaktu membuat bayaran, tempeh minuman yang anda inginkan. Selain ‘coconut shake’, gerai ini turut menjual air kelapa biasa dan air tebu. Pelbagai variasi air kelapa juga ada untuk dinikmati. Saya paling suka Nasi Lemaknya.



Kami kemudiannya bergerak ke Dataran 1Malaysia, Pantai Klebang kira-kira jam 6.30 petang. Kawasan ini asalnya adalah kawasan perairan Selat Melaka yang kemudiannya ditambun oleh pihak Kerajaan Negeri untuk tujuan pembangunan. Pada masa ini, kawasan ini menjadi pusat rekreasi dengan menawarkan kawasan pantai memutih yang luas. Di kawasan ini banyak terdapat geria menjual layang-layang dan menjual makanan. Bagi yang ingin menunggang kuda, rakan-rakan boleh menunggang kuda sendirian dengan atau menaiki kereta kuda yang boleh memuatkan kira-kira 3 hingga 4 orang. 


Memandangkan hari telah lewat petang, maka anak-anak hanya dapat bermain layang-layang sekejap sahaja. Saat hari semakin kelam, angin pun sudah kurang bertiup. Pada waktu itu, pemandangan sungguh cantik. Subhanallah. Cantik sungguh ciptaan Allah.



Sedang Ameer leka bermain layang-layang, Ahmad tidak bergerak langsung dari celah pokok. Ke tengah tidak, ke tepi pun tidak. Ajak ke tempat duduk pun tidak mahu. Sebolehnya tidak mahu diangkat kakinya. Dia geli pasir masuk ke dalam seliparnya.


ads

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...