adsense

Pengikut

leaderboard nuffnang

Rabu, 4 September 2013

Bulat Kecil dan Bulat Besar

Saya kongsikan sebuah cerita daripada Dr. Rubiah.

Suatu pagi, kelihatan seorang anak kecil berumur 5 tahun sedang berusaha meneroka kaedah pemakaian kasut barunya ke sekolah. Ayahnya pula sedang tergesa-gesa bersiap kerana sudah terlewat ke tempat kerja. Melihatkan anaknya yang terlalu lambat berkasut, segera diangkat anaknya masuk ke kereta dan menghantarnya ke sekolah.

Di sekolah, semua anak-anak diminta melukis dengan tema bebas dalam kelas aktiviti seni pada hari itu. Si guru mendapati ada seorang pelajarnya melukis dua buah bulatan. Satu bulatan kecil dan satu bulatan kecil.
Guru : Anak, apa yang kamu lukis?
Anak : Yang bulat kecil ini kepala ayah saya. Yang bulat besar itu kepala saya.
Guru : Kenapa pula begitu?
Anak : Kerana pagi ini saya marah sangat pada ayah saya. Ayah saya angkat saya masuk ke dalam kereta sedang saya memakai kasut tanpa izin saya.
Mendengarkan itu, si guru pun memaklumkan perkara itu kepada si ayah. Ayah pun meminta maaf dari anaknya.

Moral dari cerita Dr. Rubiah ini adalah anak juga seperti ibu bapanya yang punya emosi dan perasaan. Dia juga punya rasa marah, sedih, kecewa dan sebagainya. Namun begitu, seorang anak kecil tidak punya perbendaharaan kata yang luas untuk menyatakan perasaannya. Jadi anak-anak kecil akan membuat pernyataan perasaannya melalui tindakannya. Apabila anak-anak menangis dan meragam, sudah tentu ada yang tidak kena dihatinya. Segeralah meminta maaf jika rasa marahnya itu jika ada perkara yang anda buat menyinggung perasaannya. 

Tatkala memohon maaf daripada anak, lakukanlah dengan cara yang betul. Janganlah sampai usaha kita menjadi sia-sia akibat cara memohon maaf yang tidak kena caranya atau tidak kena pada tempatnya. Inilah pendekatan yang boleh digunakan yang saya perolehi dari www.ayahbunda.co.id:
  1. Akui kesalahan yang telah dibuat. Mengaku salah adalah kunci kepada permohonan maaf.
  2. Katakan ‘maaf, ibu bersalah. Ibu minta maaf ya anak’. Katakan dengan menggunakan ayat yang mudah difahami dan tidak berbelit-belit. 
  3. Katakan dengan keadaan bertenang. Tenangkan diri jika masih ada rasa marah dan sebagainya.
  4. Jangan berlebihan. Minta maaf kerana anda memang bersalah dan bukan kerana ia satu hukuman atau berniat untuk mendisiplinkan anak.
  5. Jangan menyalahkan anak di atas kesalahan yang ibu telah lakukan.
  6. Ikhlas dan jangan cuba berbohong kerana anak dapat rasai keikhlasan ibu.
  7. Nilai semula keadaan dan terangkan kepada anak bagaimana untuk menyelesaikan masalah yang timbul dan putuskan cara menyelesaikan masalah jika terjadi lagi pada masa hadapan.
  8. Ajarkan cara menjawab permintaan maaf dari orang lain. Anak perlu tahu dengan kalimat “Ya, Ibu maafkan kamu,” berguna untuk mengajarkan anak memaafkan kesalahan orang lain.


ads

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...