adsense

Pengikut

leaderboard nuffnang

Isnin, 23 September 2013

Suatu Pagi Di Kafeteria..

Tidak seperti pagi yang biasa, hari ini suami saya mengajak saya bersarapan bersama Ameer dan Ahmad di kefeteria pejabat. Sementara menunggu suami membeli makanan sarapan untuknya dan anak-anak, saya melayan anak-anak sambil melihat sekeliling.

Tiba-tiba, mata saya tertancap kepada kelibat seorang lelaki muda yang melewati meja kami sambil ketiak mengepit tas merah yang lusuh.

Orang tinggi. Tubuhnya kurus. Badannya melengkung. Namun senyumannya manis. Seolah sentiasa bersedia untuk mengukir senyuman kepada sesiapa yang tersenyum kepadanya.

Di tangan kanannya ada sebungkus kuih. Dua ketul donut. Saya agak harganya empat puluh sen seketul. Di tangan kirinya pula ditatang segelas air suam. Air kosong. Dia duduk berseorang sambil mata memandang meja disebelah dan senyum. Dia terus makan.

Pada pandangan mata pertama saya, inilah apa yang saya fikir. 

Kasihan dia. Pastinya dia ini seorang yang susah sampai makan dicatu sampai melengkung badannya. Tapi hidupnya gembira. Sentiasa tersenyum. Apakah yang membuatnya kelihatan gembira sentiasa? Mungkin keperluannya dicatu untuk mengembirakan orang tuanya. Kegembiraan orang tuanya buat hidupnya sentiasa senang. Hidupnya dicatu mungkin kerana dia mengumpul duit untuk memenuhi keperluan hidupnya dan kehendak dipenuhi dengan bayaran tunai maka hidupnya bebas dari hutang.

Orang beginilah patut dibuat kawan. Baru kita sedar tinggi rendahnya langit dalam berbelanja. Biar kita sedar betapa banyak kita membazir sedang orang lain yang hidup serba sederhana hidup senang hati.

Usai makan, datang seorang sahabat menemaninya. Sahabatnya hanya minum segelas kopi. Mungkin berjimat atau mungkin juga sudah “kering” kerana sudah hujung bulan.

ads

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...